Wednesday, May 20, 2009

Sentuhan

Bismillaah...

'Budak2 ni bukannya bodoh!bukannya slow learner!bukannya tak pandai!tapi malas!jadi buat apalah buat extra kelas,kelas petang,tuisyen semua tu.Cuba cari cara lain untuk tekel budak-budak tu'

'Budak2 tu bukannya jahat,tak.Kalau dibandingkan dengan budak2 luar diorang lebih baik lagi.Ada lagi yang lebih samseng kat luar sana tu.Tapi yelah bila dah dikumpulkan dengan budak2 yang baik2 dioranglah yang nampak paling jahat.Jadi kalau cikgu2 ikut solat berjemaah,pelajar2 yang bermasalah dibiarkan duduk di saf depan.Habis solat bagi tazkirah,salam dan peluk budak2 ni bagi nasihat,bisik kat telinga,kalau lama2 tak lembut hati budak2 tu?'

Maka sentuhan apa yang lebih kena,yang lebih berkesan?Cara tekel apa yang mampu melunakkan hati2 yang keras,malas dan sentiasa memberontak ini?Bila kes2 disiplin yang timbul begitu menyesakkan dada secara refleks masing2 cuba mencari punca dan solusi.

'Saya nak tanya,budak2 ni solat lima waktunya cukup tak?'

Soalan yang aku kira cukup tepat untuk mencari punca segala permasalahan yang timbul baik dari segi disiplin mahu pun akademik.Lebih meyakinkan lagi soalan ini ditanya oleh seorang yang telah begitu banyak pengalamannya,begitu arif membaca sikap dan ulah para pelajar.SOLAT.Itu yang paling asas,namun itu juga yang paling berat.Merupakan perkara pertama yang disebut dalam rukun islam.Hikmahnya Allah menjadikan solat itu sesuatu yang paling asas tetapi dalam masa yang sama adalah paling berat supaya manusia itu yang sifatnya sentiasa mahu menguasai yang asas dahulu dalam apa2 perkara akan cuba menguasai solat dahulu.Dan bila solat itu dapat dikuasai,dengan izin Allah manusia itu sebenarnya mampu menguasai apa sahaja,baik ilmu mahupun nafsu kerana jika solat yang paling berat itu dapat dikuasai apalagi perkara2 yang selepasnya.Menguasai solat tidak hanya bermaksud mencukupkan lima waktu sehari semalam sahaja.Sebaliknya penguasaan solat itu juga bermaksud ketepatan waktu,kesucian,jemaah serta kekhusyukan dalam perlaksanaan solat itu terjaga (mungkin ada lagi yang lain tetapi aku yang lemah ini hanya mampu fikirkan perkara ini sahaja).Mungkin dalam kita menggali-gali punca mengapa kes2 disiplin yang serius sentiasa berlaku elemen2 dalam solat di atas harus dirujuk.Untuk kes pukul dan kes buli misalnya mungkin perlaksanaan solat jemaah itu harus diteliti.Jika dalam sesebuah sekolah berasrama itu wujud dua jemaah dalam satu waktu solat hanya kerana atas dasar tradisi dan senioriti maka aku menganggap ini sebagai sesuatu yang sangat tidak wajar.Perpecahan jemaah ini tidak sedikit pun membawa apa2 kebaikan sebaliknya hanya menimbulkan rasa takut dalam diri junior kepada senior melebihi rasa takut mereka kepada Dia.Ini tidak mustahil saudara2 sekalian.Sungguh ini yang sedang terjadi tanpa kita sedari.Lima tahun aku hidup sebagai pelajar sekolah berasrama aku tak nafikan bahawa senioriti itu penting tetapi bersederhanalah.Laksanakan sekadar keperluan (keperluan apa aku setakat ni tak mampu fikir melainkan bagi mengelakkan junior2 naik tocang.ehe).Mungkin ini salah satu sebabnya mengapa ada seorang guru ini yang bila saja mic diberikan kepadanya dia dengan semangat mengulang2 wujudkan semangat cintakan sekolah!bukan cintakan batch!Kerana guru ini mahu para pelajarnya melihat bahawa di sekolah hanya wujud satu jemaah bukannya lima!

Untuk segala permasalahan yang timbul (yang kini sudah mencapai paras hidung,susah nak bernafas) aku melihat perlunya usaha agresif dari pihak guru dan pelajar sendiri.Mungkin langkah pertama adalah betulkan niat,betulkan solat.Kalau pun elemen2 solat diatas tidak mampu dikuasai secara total tetapi usaha dan kesungguhan itu seharusnya ditonjolkan.Ingat,Allah tidak melihat kepada hasil tetapi kepada usaha.Selain itu,guru tidak dapat tidak perlu turun padang.Kenal pelajar2 bermasalah,fahami mereka.Sentuhlah mereka.Sentuhan guru sentuhan emas,keringat guru keringat emas insyaAllah mampu melahirkan pelajar yang mempunyai golden attitude.Guru itu bukan sekadar guru tetapi juga seorang murabbi yang sentiasa mendidik dan menyentuh hati anak2 muridnya.Pada aku guru yang menang mengajar itu tak semestinya menang mendidik tetapi insyaAllah guru yang menang mendidik itu dalam masa yang sama turut menang mengajar.

Untuk abang2,kakak2,adik2 serta sekalian saudara seperjuangan yang sekarang ini sedang tetap menyusun langkah menuju ke depan,aku ingin mengajak untuk sesekali tolehlah ke belakang fikirkan apa sebenarnya yang telah kita tinggalkan di perhentian lima tahun kita.Jejak apa yang kita biarkan orang2 selepas kita turuti.Jejak yang lurus jalannya ataupun yang bengkang-bengkok yang banyaknya menuju kepada perkara2 yang tak perlu.Jejak yang kita sangka kita tinggalkan atas pasir pantai tapi rupa2nya atas lantai simen basah yang sekarang ni sudah mengeras.Kalau jejak itu jejak yang baik selamatlah orang2 selepas kita,tetapi kalau jejak itu jejak yang buruk kita harap biarlah mereka mampu tutup jejak kita dengan simen yang baru.ehe

Dan untuk mama,ana mintak maaf kalau selama ni ana tak ambik tau susah payah mama,keringat mama,air mata mama yang dah banyak tumpah untuk sekolah.Tapi mama seriously u rock!huhu i am certainly move with your amazing stories.Boleh buat buku chicken soup for the teacher's soul.hehe melebih2 pulak.Tapi insyaAllah doa untuk mama bukan saja datang dari tujuh orang anak mama ni tapi jugak anak2 murid mama yang kat luar sana yang panggil mama mak,ibu,ummi yang tanpa sedar mama mungkin dah sentuh hati2 mereka.Ini pelaburan mama yang modalnya adalah air liur dan hati yang ikhlas.InsyaAllah.Proud to be anak cikgu fathiah=)

Tiba2 rasa menyesal tak apply jadi cikgu dulu.ehe

3 comments:

Martyr said...

Suka dengan ayat, seriously u rock. Ini baru rock kapak.

Saya juga seorang cikgu.

weetameal said...

sorry ana..hehe.. kenapa la tak terfikir dari dulu lagi. majoritinya adalah salah seorang ketua.
Adoi, rasa bersalahnya. Moga tidak diulangi apabila menjadi seorang bapa kelak. InsyaAllah, bersama taufik dan hidayah Allah.

M.M. said...

menusuk.zasss! we often take for granted these beautiful souls called teachers. my late grandma taught standard 1 kiddos for 37 years. imagine the patience she has within that petite body.

ingatlah guru-guru anda dalam doa kalian :) thats the only way to repay their priceless 'ilm and guidance.

Kisah aku

kawan satu payung=)

Siapa kena timpa hujan?=)