Thursday, January 22, 2015

Question


Bismillaah... 













Question :
Which one is worse?

Wednesday, January 14, 2015

Jariyah

Bismillaah...




”Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.“
 QS. Al-Imran (3), Ayat 185



Menerima berita kematian seorang senior (beza dua tahun) sekolah dua hari lepas. Kematian yang puncanya masih lagi dalam siasatan (baca:autopsi). Khabarnya meninggal dalam tidur.


Aku tidak pernah mengenalinya secara dekat. Cuma tahu nama dan rupa. Terakhir bertemu tahun 2012 dalam konvensyen Twins of Faith. Mengecam rupa dari jauh. Ah, ada juga budak SEMESTI sangkut menjadi sukarelawan program sebegini. Alhamdulillah.


Apa yang aku nak kongsikan tentang dia bukan riwayat hidup semasa hayatnya tetapi kisah selepas kematiannya. Dia muslim yang baik inshaAllah. Setiap yang mengenalnya, senior atau junior cuma menyebut yang baik2 saja tentangnya. Kalau diziarah laman sosialnya di FB tidak ada satu perkara yang melalaikan pun yang terpapar. Semuanya peringatan demi peringatan. Satu yang aku kagumkan, kalau dia kongsikan satu2 video atau gambar berunsur nasihat, begitu nampak kesungguhannya untuk berkongsi-setiap satu video dan gambar 'reminder' disertakan dengan 'caption' yang panjang berupa seruan atau nasihat. MashaAllah.


Satu perkara yang buat aku tersentuh and made me humble adalah usaha kawan2nya memanjangkan peringatan2 ini kepada yang lain sebagai satu usaha menambah jariyahnya di sana. Subhanallah! Allah jugalah sebaik2 pemberi ilham dan menggerakkan hati.


How I wish my friends, my family would do the same after i died. 


May Allah gather him with the soliheen and grant him jannah. Ameen




notakaki: Teringat waktu berada di sisi Almarhum Iman Shafiq di saat2 akhirnya. Selamat berehat keduanya.

Monday, January 12, 2015

With balloons

Bismillaah








My so called stress reliever.
But not until they asked me to finish the degree with Nobel award.


Argggh.
Stress balik!






Sunday, January 11, 2015

Kereyta Lowri Ottomen

Bismillaah...




"Lukish kereyta. Cepat2 "

Petak  bumbung. Petak badan. Dua tayar. Ekzos dan asap.
Siap.

" Agi. Kereyta agi"

Petak bumbung. Petak badan. Dua tayar. Ekzos dan asap.
Siap.

"Lukish minyak. Kat kereyta. Minyak"

Terdiam.

Apa? Minyak?

"Minyakkk. Kat kereyta. Cepattt."

Disua2 tangan kita ke papan  hitam.

Ooo. Petrol pam ke?

Petak. Garis2 pembahagi. Salur minyak. Tanda nama PETROL.
Siap.

"Kereyta agi"

"Pokok"

"Orang banyak2"

"Lowriiii"

Siap!

"Yeayyy. Samaaaa!"


Bakat terpendam : guru taska.





p/s: Lukisan terpadam  antaranya - ottomen melawan raksasa, beruang, rama2, kumbang dan bunga

Saturday, January 10, 2015

2015

Bismillaah...



Ini random.
Tapi aku rindu nak main basketball dengan Mus'ab lagi.

Melihat tangan kecilnya lincah mengawal bola (dribble?) I just can't stop smiling. 
Mus'ab baru berumur tiga tahun dan dia sudah sehebat itu. Bayangkan nanti umurnya enam belas tujuh belas tahun, sebaris Karim Abdul Jabbar mungkin? Tak? Shaquille O'neil then?

Haha.

Angankan anak orang. Apa saja kau dapat?


Kelmarin bercerita2 dengan anak HQ tentang benda2 kepunyaan paling kesayangan. Dari situ, aku melihat betapa perkara2 kecil, dengan modal tak seberapa mampu mengesankan hati asalkan datangnya dari orang tersayang. Ada adik seorang ini, begitu 'berpegang' kepada pensel mekanikal pertama miliknya hadiah dari ayah. Bertahun2 kekal di tangan.


Dan semalam dapat luang sedikit masa dengan famili, berlima kami adik beradik yang ada, campur mak dan keluarga Pakkin. Mereka cadangkan 'movie nite' di rumah - Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck. Tulisan buya HAMKA tahun 1938 yang ditayangkan layar Indonesia.


Tak pernah dalam sejarah kami adik-beradik duduk bersama menonton filem cinta tragis. Ini pertama kali. Surprisingly, it's not awkward at all. haha Patut arkibkan momen tersebut dalam kertas kecil, lipat, dan masukkan dalam 'happiness jar'. 


I smiled a lot yesterday.
A lot.
=)




Sunday, October 26, 2014

Pasar Pagi

Bismillaah...


Pagi Sabtu semalam,
bangun pagi terpisat2.
Gosok2 mata.
Garu2 kepala.
Mak dah duduk di sisi katil.

"Pergi pasar Ana"

Lalu satu2 barang dapur disenaraikan.
Yang bawang, yang lada, ayam berkaki dua. Semua2 lah.
Habis catat, badan rebah semula.
Maklum, malam sampai ke rumah jam satu. Letih mengharung trafik yang sesak masih belum hilang.

Tepat jam 8 bangun semula. Gosok gigi, basuh muka.
Sekadarnya.
Siap2 segera ke pasar.

Sampai sana, habis dikejar segala bawang, lada, serai, segala jenis daun (daun bawang, daun sup), ayam dua ekor dan juga lada. Tak masuk rempah ratus, serbuk kunyit, so'on?

Sampai sana juga, habis disapa semua yang kenal. Yang kenal juga senang hati menyapa kita. Salam tangan embah, salam tangan makcik, salam tangan cikgu lama. Dalam pening2 nak pilih bawang yang mana (bawang merah saja berjenis2), sedut asap motor, pening duit tak cukup bila sampai depan gerai ayam, seronok juga berjumpa dengan muka2 'familiar'.

Pulang dengan beban berkilo2 di kiri dan kanan.
Berkeringat kita, terhuyung hayang dengan segala barang.

Tiba2 terdengar ketawa gadis2 di belakang.
Kita lalu toleh.
Wajah segar,blouse atau cardigan cantik. Jalan berkumpulan,mengekek bersama. Di tangan masing2 cuma ada plastik asam atau keropok lekor dua ringgit mungkin.

Pandang diri sendiri semula.
Keringat,sememeh,tak mandi.

Enjoy your freedom now my lady. Come to my age later and you won't find yourself prettily dressed to pasar pagi.

Zaman pergi pasar cuma untuk bersiar2 sudah tiada...
Begitulah kita mengerti kita sudah dewasa.

P/s: catat dari telefon


Thursday, October 23, 2014

Dopamine perhaps?

Bismillaah...





And I even dancing on the court.
To my own version victory-dance.
I'm glad I don't lose my touch after so many years.





Blessed.

kawan satu payung=)

Siapa kena timpa hujan?=)