Thursday, October 23, 2014

Dopamine perhaps?

Bismillaah...





And I even dancing on the court.
To my own version victory-dance.
I'm glad I don't lose my touch after so many years.





Blessed.

Thursday, June 5, 2014

Duabelasmalam 'hashtag'naiktahun

Bismillaah...



Mama,


On this day, twenty-six years ago,
thanks.


Ana rindu doa mama lewat SMS tepat duabelasmalam.
Mama tak pernah lupa.


Sejak mama pergi sebetulnya ana selalu 'sembunyikan diri' pada hari ini.
Tapi selalunya, ada saja yang jumpa.

Jadi terima kasih kepada kamu, walaupun mungkin separuh ikhlas aku membalasnya.


Terima kasih.



Friday, May 16, 2014

Bismillaah...



Setiap pagi, bila saja aku berjalan kaki atas laluan yang bersih dari daun2 kering semalam ke makmal, aku jadi teringat jahiliyyah2 yang sudah ditinggalkan.


Daun2 kering semalam itu ibarat jahiliyyah2 yang pernah ada dalam diri. Tak pernah dirisaukan, tak pernah rasa terganggu, tak pernah rasa berdosa. Malah seronok dipijak2, kadang disepak2. Daun2 kering itu semalam tak pernah difikirkan alangkah baiknya kalau tiada. Tak pernah peduli kalau ia bersepah2 menutupi jalan raya.


Ilham daripada Allah pagi itu, melihatkan jalan raya yang bersih dari daun2 kering semalam (selesai disapu tukang sapu fakulti) hati tiba2 berasa lapang. Alangkah bagusnya rupa jalan ini berbanding kelmarin! Lalu diibarat dengan hati yang bersih dari jahiliyyah semalam. Hati semalam yang sarat dilitupi dosa2 ibarat laluan jalan yang dilitupi daun2 kering. Waktu bergelumang kita merasakan tidak ada apa2. Selepas ditunjukkan cara, dibersihkan, dibukakan jalan barulah kita tahu apa yang lebih baik. Apa yang lebih manis dan nyaman. Maka, alangkah bagusnya hati hari ini.


Daun2 kering di jalan walaupun sesuatu yang indah pada foto2 lewat musim gugur (seperti yang terhidang dalam filem hindi empat jam Mohabbatein) bisa menyekat laluan2 air di saliran kita jika dibiarkan. Bencana kisahnya nanti. 


Nah sekarang, mana penyapunya?



Thursday, May 15, 2014

2014

Bismillaah








Subhanallah!
Selalu dalam mimpi. Tak pernah padam. Tak akan.


Owh, dah duaribuempatbelas ya?

Friday, December 6, 2013

Trauma 2 (sebab rasa macam dah pernah ada tajuk pos 'Trauma' sebelum ni. Eh? Ok, ini pos dengan tajuk paling panjang)

Bismillaah...


"Aku jadi teringat mak aku pulak. Damn i hate cancer!"
"Kuat tau"


Aku emosional.
Bila saja terbaca, terdengar siapa2 kematian kerana kanser, hati aku automatik mendidih. Aku tahu ini salah, tapi ini mungkin boleh dikatakan kesan trauma kematian mama disebabkan kanser. Selama empat bulan duduk di sisi mama, dengan tangan yang helpless, cuma mampu menjadi saksi penderitaan mama siang dan malam setiap hari, i guess it left something in my heart. Walaupun katanya aku dah let go, katanya aku dah redha, tapi entahlah, rasa ngilu itu tak pernah hilang. I'm still struggling in some ways.

Dan tak tahu macam mana aku develop rasa benci yang amat pada kanser. I disgust it to the extend that i feel i need a therapy. Disebabkan kanser itu bukan makhluk yang kau boleh cekak lehernya, kecaikan otaknya, maka kebencian itu jadi sesuatu yang meletihkan. Kau cuma boleh menggenggam2 penumbuk menahan geram bila2 terbaca berita atau terdengar penderitaan manusia lain disebabkan kanser. Dan kadang2, bila iman lemah, jeritan dalam hati jadi kuat.

"I (F word)ing hate u cancer!!!"

Macam tadi.
Mengongoi dalam kereta.

Sebetulnya, bulan2 kebelakangan ini hidup sangat berat. Diuji dengan hal2 dunia yang menyesakkan tanpa ada tanda2 akan berakhir dalam masa terdekat, aku sepatutnya tertekan. Aku sepatutnya dah menangis guling2 dalam bilik gelap. Tapi yang berlaku sebaliknya. Aku tenang. Terlalu tenang. Yang mana in a way aku bersyukur pada Allah tetapi di sudut yang lain tertanya juga, adakah stress level sekarang sudah di tahap moksya sampaikan aku jadi numb dan tak terasa apa2? Sebab memang kadang2 aku rasa terawang2, melayang2 di udara seperti buih, ikut arah angin nak bawa ke mana. Tak kuasa nak fikir atau melawan dan tunggu sahaja saat untuk meletup.

POP!

Tapi akhirnya tadi air mata keluar juga. Mencurah2 macam air terjun Niagara. Ironinya bukan sebab masalah sendiri tapi kerana dikhabarkan seorang kawan sedang dalam final stage kansernya.


Innalillahi wa inna ilaihi rajiuun.


Aku janji nak datang melawat. Tapi dalam hati aku tahu aku tak mampu nak menghadap musuh yang satu tu.
Belum mampu sebetulnya.
Ahh, gila kan?



Mungkin akulah yang sakit sebetulnya.
Semoga Allah sihatkan kita berdua kawan.

Sunday, October 20, 2013

Adam

Bismillaah...




Waktu ini, Ali buat hal lagi. 
Beberapa kali pulas kunci pada 'starter'nya, Ali sedikit pun tak bagi respon. 
Lampu pun tak dapat dinyalakan. I guess, the battery is out. 
Kesimpulan, setakat ilmu yang ada.


Jadi di sinilah malam2, tersangkut di lab. Mungkin terpaksa bermalam atau ambil risiko macam biasa pulang ke bilik jalan kaki. Well, kalau gigih nak tidur selesa. 

*Bilik baru kemas sehabis baik sebelum bergerak keluar tadi

hOhO


Teringat adam pada pertemuan petang tadi. Singgah jenguk adam di sekolah dengan bekal dua keping nan cheese di tangan. Kena beli dua takut2 kawan 'katok' tak cukup makan adik aku nan bongsu tu.
Dah lah kurus, tapi makin tinggi melalang. Paling tinggi aku rasa dalam adik-beradik. 


Sebenarnya setiap kali aku pandang wajah adam, aku selalu rasa nak tebak fikirannya. Sebab adam terlalu tenang. Terlalu. Sejak mama sakit sampai mama dikembalikan ke bumi setitik air mata pun aku tak nampak jatuh dari matanya. Malah, akulah yang sudah dua kali dipujuk adam.

Satu, sewaktu di ICU, waktu doktor bagi tempoh mama sepatutnya bangun tapi mama tak bangun2. Dua, sewaktu aku dan adam ziarah kubur mama sebelum balik KL. Waktu tu aku terlalu rindu mama. Aku selalu bayangkan aku mahu ziarah kubur mama sendiri dan menangis seorang2, tapi aku tahu aku akan dimarah sebab bahaya perempuan sendiri ke sana. Tempat jauh dari orang lalu-lalang.


Tapi itulah adam, pada kedua2 momen itu dia tenang memujuk, mengusap2 bahu.


Aku tak pernah tanya apa dalam kepalanya, dalam hatinya berkenaan mama. Dia kelihatan sedikit pun tak terkesan. Entah dia perasan atau tak orang keliling begitu kasihankan dia. Muda2 lagi dah kehilangan mama. Sampaikan mak, sampaikan baba, malah Pak Aki yang jauh tu pun tersedu2 telefon aku mengenangkan macam manalah adam. 


Setahun ini, aku macam tak pernah dengar langsung adam ada menyebut2 tentang mama. Tak ada.
Bingung juga memikirkan.


Adam lagi banyak tersenyum bila berjumpa. Manja2. Tak pernah tinggi suara bila bercakap. Cepat2 minta maaf bila dia rasa dia buat salah. Dia sebaik2 adik yang aku ada. Dengan dialah paling mudah aku nak bersembang hal2 agama. 


Cuma mungkin, rindu adam itu boleh dilihat saat dia salam dan cium tangan aku. Boleh juga dilihat saat adam datang memeluk tiba2. Entah kenapa, waktu2 begitu aku rasa dia rindukan mama.


Sangat rindu.



Semoga Allah tetap memelihara adam sebagai hambaNya yang soleh. InshaAllah.


p/s: Adam khabarkan bahawa dia dipilih menjadi Ketua Umum sekolah. Tak tahu nak kata apa.


Macam tak harap budak ni jadi KU










Thursday, October 17, 2013

Jadi Lembu Lebih Baik (sometimes)

Bismillaah...





Kamu tahu, Raya Haji kali ini adalah antara hari yang tidak terlupakan. Pertama kali menyaksikan dan terlibat secara langsung proses penyembelihan lembu korban. Daripada ditumbangkan lembu tersebut sampailah disupkan di dalam dua periuk besar. hihi

Alhamdulillah.

Waktu melihatkan lembu tu sedang siap2 disembelih, terdetik dalam hati bahawa takdir lembu itu lebih baik daripada aku waktu ini. Dia mati dalam keadaan menjadi lembu yang terpilih. Aku ini belum tentu mati sebagai manusia terpilih.

Seorang dari sepupu aku yang umur baru mumayyiz menyatakan kasihannya pada lembu tersebut. Balas mak saudara, sepupu belah baba,

"Jangan kesian. Kalau korang nampak la nikmat lembu tu terpilih jadi korban, korang agaknya doa mintak dapat jadi lembu"


Aha!


Dan aku teringat benar kisah Nabi Ibrahim dan anaknya Nabi Ismail. Mungkin satu sisi yang jelas untuk aku ambil ibrahnya tahun ini adalah soal ketaatan. Bagaimana Nabi Ibrahim tidak ragu2 apa lagi mempersoalkan 'pengarahan' Allah untuk menyembelih anaknya Nabi Ismail. Walhal wahyunya cuma datang dari mimpi berkali2. Rasa berat sudah tentu ada, tetapi untuk membelakangkan perintah Allah atas alasan rasa berat atau terlalu cinta akan Nabi Ismail adalah tidak sekali2.


Kita mungkin tidak akan sampai 'diwahyukan' menumpahkan darah anak tercinta. Kalau ada yang mendakwa mendapat perintah sedemikian dari langit maka kita pantas mengatakan dia gila atau mengamalkan ajaran yang bukan2. Cuma yang ingin aku ketengahkan soal ketaatan kita pada wahyu yang telah laaaama termaktub dalam Al-quran.


Yang kita lihat, kita baca, kita belajar. Mana ketaatan kita pada seruanNya untuk solat apa lagi khusyuk? Mana ketaatan kita pada seruanNya untuk berinfaq baik waktu lapang mahu pun sempit, untuk bangun menggagahkan diri berdiri untuk solat malam. Mana ketaatan kita pada Dia dalam soal zakat, dalam soal menutup aurat, menjauhi riba dan sebagainya. Mana?


Walhal perintah2 itu bukannya datang dari mimpi2 lena kita. Perintah2 itu jelas tertulis dalam kitab yang kita percaya sebagai syarat rukun iman kita. Mana aplikasinya?


Mana?




Semoga Allah terus menuntun kita di jalan ini yang sudah tentu menuntut pengorbanan yang lebih besar lagi. Semoga tidak ada keraguan dalam ketaatan. InshaAllah.


kawan satu payung=)

Siapa kena timpa hujan?=)