Thursday, October 13, 2016

Bismillaah...


I wish to write again.

















Tunggu.

Sunday, June 5, 2016

Asr



Bismillaah...



"Umur antunna berapa?"

"Lapan belas" balas mereka berjemaah.

"Ha, harini secara rasminya beza umur kita 10 tahun" ada yang seakan ternganga tak percaya. Ye adik2. Looks can be deceiving. Ehe


Dan aku 'lari' ke sini,berpuluh kilometer dari keluarga yang seakan kecewa bila aku meninggalkan rumah sebentar tadi. Rupanya ada perancangan nak sambut ulangtahun naik umur secara kecil-kecilan.

Ah, kalau tak dah merasa makan kek lapis2 berkrim. Sekurang2nya keluaran Secret Recipe. Lepas tu boleh upload ke Instagram tujukan apresiasi. Heh


Dah 28.
Dah 8 tahun ditarbiyah.
Kalau perkara sekecil ini saja menggugah, you are back to square one.


Ramadhan Kareem ana.




Thursday, December 10, 2015

T




Bismillaah...


"Sesungguhnya orang2 yang bertaqwa itu apabila mereka dibayang-bayangi fikiran jahat (berbuat dosa) dari syaitan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya"

(Al-A'raf, 7:201)



Antara nasihat yang tak pernah jemu diputar ulang pada diri dan mereka yang lainnya adalah setinggi mana pun cita2 kita ini terhadap dunia jangan pernah meletakkan ia lebih tinggi daripada cita2 kita untuk menjadi manusia bertaqwa. 


Saintis, doktor, ahli politik, cikgu tadika, tukang sapu sampah


Masih kosong dan kosong nilainya di sisi Allah tanpa iman dan taqwa, tak kiralah berapa banyak kosong pun yang kita kumpulkan dalam akaun simpanan kita. Tanpa iman, tanpa taqwa kita masih lagi rendah darjatnya di sisi Allah walaupun pada pandangan manusia kita kelihatan mulia.


Kerana lihat saja apa yang nilai taqwa itu mampu lakukan pada diri melalui firman Allah di atas. Membayangkan (menginginkan) perbuatan maksiat saja sudah menyalakan 'red alert' dalam diri orang bertaqwa, jauh sekali nak melakukannya. 


Jauh dan payahnya laluan menuju taqwa itu adalah fakta yang telah lama kita akur setelah menghadam kitab2 sirah, setelah kita tadabbur firman demi firman-Nya. Namun bukan alasan untuk kita mengatakan ia mustahil lalu dengan mudah berputus asa. 


Terus dan teruslah bermujahadah. Walaupun dalam proses tersebut entah berapa kali terpaksa kita kutip diri kita yang jatuh hampir ke jurang neraka. Tetap saja terus. Moga moga Allah redha.




Saturday, October 10, 2015

Bismillaah...





Kalau manusia itu jenisnya ada tiga;

1) yang meletakkan ruh di atas nafsunya
2) yang nafsu dan ruh itu saling tarik-menarik lalu seimbang
3) yang meletakkan nafsu di atas ruh



Nak sambung...tapi arghh tak ada idea.
Dah, nak keluar, tengok manusia.

Turun naik keretapi.
Tonton dengan akal dan hati.



















Friday, June 5, 2015

Bismillaah...


Baba lebih dua dekad yang dulu, masih lagi baba yang sekarang.
Alhamdulillah

Tuesday, May 5, 2015

Peluang Kedua

Bismillaah...





Dua hari selepas kejadian yang hampir meragut nyawa, aku dilihat masih begitu bersyukur dengan hangatnya mentari pagi, biru langit rasa luar biasa cantik dan angin petang terasa nyaman ke hati. Baru tersedar yang nikmat2 ini bukan nikmat biasa. 

Hari pertama selepas detik cemas tengah malam itu, melihatkan  langit, mata jadi hangat tiba2. Terasa sekali bahawa bernafasnya aku pagi itu bukan kerana pagi itu adalah pagi2 biasa seperti sebelumnya, tetapi kerana Allah masih berkehendak untuk aku hidup walaupun malam sebelumnya boleh saja kalau kemalangan itu dijadikan asbab kematian. Tetapi aku dan Adam selamat dari celaka tanpa sedikit pun luka. Allahuakbar!


Tidak ada trauma kerana keesokan paginya aku mulakan semula perjalanan ke kampung yang tertangguh semalam dengan memandu Ali tanpa masalah. Cuma sedikit 'down' dari sudut emosi kerana merasakan sudah menyusahkan begitu ramai pihak- baba, Arep, pelancong2 dalam bas yang dihentam terutamanya- disebabkan aku, perjalanan mereka jadi tertangguh berjam2.


Walaupun hati aku kuat mengatakan bahawa apa yang terjadi bukan berpunca dari kelajuan aku (tetapi faktor jalan raya yang cederakan tayar), tetapi sebagai langkah berjaga2 aku angkat juga tangan kanan, ikrar dalam hati untuk jauhkan diri dari lorong kanan untuk beberapa waktu ini. Sebab tiba2 semua nak keluar testimoni bahawa Ana memandu memang laju, maka itu jadi punca utama kemalangan berlaku. Urmm...


Berlapang dada. 
Kerana faktanya, kebanyakan kelajuan, membunuh.





p/s: bersyukur untuk peluang kedua


Friday, February 27, 2015

Lalalala

Bismillaah...


Aku selalu fikir manusia2 asing di sekeliling aku ni tak pernah perasan akan kewujudan aku. Di bangunan fakulti inilah yang aku maksudkan. Aku tak kisah. Hubungan kami ni tak ada nama. Kalau ada pun aku nak namakan hubungan ni sebagai hubungan selisih. Sebab berjumpa tu kalau selisih saja. Selisih di lif, selisih di tandas, selisih di surau.Tak lebih dari itu.


Tetapi antara manusia2 yang aku biasa bertemu cuma di jalan ni, ada yang tolong tekankan nombor tingkat makmal aku dalam lif tanpa aku beritahu, yang mana dalam masa yang sama aku tidak tahu tingkat mana duduk letak makmalnya. Ada antara mereka yang perasan akulah yang selalu bermalam berhari2 di surau bawah. Pemilik kereta Kenari merah, bernombor plat sekian sekian. Katanya, kelibat kereta aku buat dia rasa selamat datang ke makmal seawal Subuh-momen paling gelap dan sunyi sekitar makmal. Tetapi rupa dan nama perempuan itu tak pernah aku ingat sampai hari ini.


Ada juga yang tolong pulangkan telefon tangan ke makmal selepas cuai keciciran di surau. Sedangkan namanya aku tak pernah tahu dan di makmal mana dia bekerja pun aku masih keliru. Ada pula yang tiba2 memanggil nama aku dan bertanyakan bila waktu maghrib masuk sedang dalam kepala aku tak mampu recall di mana aku berjumpa perempuan ini? Macam mana nama aku boleh keluar dari mulutnya?


Maka sebenarnya bukan mereka yang tak perasankan kewujudan aku, tetapi akulah yang tak kisahkan kewujudan mereka. Kalau dalam khalayak tu mungkin jasad aje yang nampak bersama, tetapi fikiran lalalala dalam dunia sendiri.


Habis kalau tak perhati umat, nak beri apa pada umat?
Urut2 dahi sendiri.





kawan satu payung=)

Siapa kena timpa hujan?=)