Tuesday, May 5, 2015

Peluang Kedua

Bismillaah...





Dua hari selepas kejadian yang hampir meragut nyawa, aku dilihat masih begitu bersyukur dengan hangatnya mentari pagi, biru langit rasa luar biasa cantik dan angin petang terasa nyaman ke hati. Baru tersedar yang nikmat2 ini bukan nikmat biasa. 

Hari pertama selepas detik cemas tengah malam itu, melihatkan  langit, mata jadi hangat tiba2. Terasa sekali bahawa bernafasnya aku pagi itu bukan kerana pagi itu adalah pagi2 biasa seperti sebelumnya, tetapi kerana Allah masih berkehendak untuk aku hidup walaupun malam sebelumnya boleh saja kalau kemalangan itu dijadikan asbab kematian. Tetapi aku dan Adam selamat dari celaka tanpa sedikit pun luka. Allahuakbar!


Tidak ada trauma kerana keesokan paginya aku mulakan semula perjalanan ke kampung yang tertangguh semalam dengan memandu Ali tanpa masalah. Cuma sedikit 'down' dari sudut emosi kerana merasakan sudah menyusahkan begitu ramai pihak- baba, Arep, pelancong2 dalam bas yang dihentam terutamanya- disebabkan aku, perjalanan mereka jadi tertangguh berjam2.


Walaupun hati aku kuat mengatakan bahawa apa yang terjadi bukan berpunca dari kelajuan aku (tetapi faktor jalan raya yang cederakan tayar), tetapi sebagai langkah berjaga2 aku angkat juga tangan kanan, ikrar dalam hati untuk jauhkan diri dari lorong kanan untuk beberapa waktu ini. Sebab tiba2 semua nak keluar testimoni bahawa Ana memandu memang laju, maka itu jadi punca utama kemalangan berlaku. Urmm...


Berlapang dada. 
Kerana faktanya, kebanyakan kelajuan, membunuh.





p/s: bersyukur untuk peluang kedua


kawan satu payung=)

Siapa kena timpa hujan?=)