Wednesday, October 24, 2012

Ali

Bismillaah...





Cemburu.
Cemburu dengan akhwat atau ikhwah yang sama2 bergerak kerja dalam dakwah dengan adik-beradiknya. Adik dengan kakak. Adik dengan abang. Ada yang sekapal. Ada yang tidak. Tapi tak apalah. Minimum mereka faham kepayahan lantas memberi sokongan yang selayaknya diterima.
Lebih dari itu sebenarnya, lebihnya ikhwah akhwat yang bertuah ini, mereka tak perlu lagi pening2kan kepala fikir dakwah famili. Kefahaman sudah ada. Fikrah sudah jelas. Lagi2 kalau memang didikan tarbiyah dan dakwah itu datangnya dari ibu ayah sendiri. Ibu dan ayah sendiri adalah da'ie. Ibu dan ayah sendiri adalah yang menggerakkan. Ibu dan ayah sendiri adalah individu2 'infiru'. Alangkah!


Begitulah cemburu yang kadang2 datang bila2 terserempak dengan ikhwah akhwat begini. Asyik melihat untungnya orang. Lupa bersyukur nikmat keluarga sendiri. Lupa mana ada keluarga yang sempurna di dunia ni. Refleks kembali, walaupun katanya dalam famili aku seorang sajalah yang berusrah dan duduk dalam kelompok tarbiyyah tapi tetap saja aku tak mampu bergerak sejauh ini tanpa sokongan dan bantuan mereka yang mungkin mereka sendiri tak sedar.


Setiap keizinan untuk aku ke mana2 tak kira masa tak kira tempat itu sudah satu rahmat. Siap dihantar kadang2 (semoga Allah balaskan ganjaran sebaik2nya untuk arep dan iman), siap diberi wang saku semata2 untuk memenuhi keperluan tarbiyyah ku. Bahkan waktu mama sakit terlantar, baba tetap saja izinkan aku berprogram di luar pada hujung minggu. Subhanallah. 


Dan sekarang, Ali. Baba kirimkan Ali raya yang lepas walaupun baba tak dapat beraya bersama2 kami, baba kirimkan Ali walau bukan sebagai pengganti. Baba uruskan juga walau terpaksa mohon 'chopper' dari bos tempat bekerja untuk singgah ke pekan sebentar atas urusan bayaran Ali. Baba kata, Ali ni kira memenuhi permintaan mama. Mama baba tahu aku kuat ke sana ke mari. Gagah dengan public transport, gagah dengan menumpang, gagah dengan dihantar, makanya mama minta baba segerakan urusan Ali. Segerakan peneman ke sana sini.


Alhamdulillah, Ali tak pernah gagal menjalankan tugasnya sejak sebulan (lebih) yang lalu. Untuk setiap urusan dakwah dan tarbiyyah yang dimudahkan asbab adanya Ali, aku mohon pahala kebajikannya mengalir untuk mama dan baba. Untuk arep dan iman juga yang sabar dengan kerenah aku di telefon. Mengomel2 bila minta tunjukkan jalan ke mana2 tapi akhirnya sesat. haha!


Meet Ali


Baru2 ini terharu dengan bagaimana ibu ayah seorang akhwat ini berlapang dada dengan kemusnahan teruk kereta anak mereka akibat kemalangan. Apa yang buat aku sangat kagum, kejadian tu berlaku bukan sewaktu anak mereka yang memegang stereng kereta. Bahkan, akhwat tersebut tidak ada langsung di tempat kejadian! Kereta itu dipinjamkan atas urusan dakwah dan ditakdirkan syahid dalam perjalanan. O' Allah! Please bless this family.


And bless my family too.

Ameen.


3 comments:

Haslina said...

Aik? Bukan Dona ke?

Hahaha, walau akak bagi nama sekalipun, nama dona tetap dah melekat dengan akhwat kl.

kahkahkah

.:: نورحبيب ::. said...

bkpe ali? pening palo mikir

la, jatei upo keto ni yo...

siti fatimah said...

semoga Allah meredhai kalian semua.sayang akhawat sangat2!

Kisah aku

kawan satu payung=)

Siapa kena timpa hujan?=)