Wednesday, September 14, 2011

Jazakumullah Khairan Kathira

Bismillaah...


Balik ke rutin yang lama. Meja studi di bilik hampir seluruhnya berdebu. Diuji dengan sakit yang tiba2 menimpa mama, rutin harian berubah 180 darjah. Sedar tak sedar sudah hampir sebulan sejak mama didiagnosis menghidap brain tumor. Tapi alhamdulillah keadaan semakin baik. Ribut sudah semakin reda. Langit dah semakin cerah. Alhamdulillaah. Macam yang baba selalu ulang dan ulang sepanjang di hospital- 'Allah is great, Allah is great'.


Kalau mahu bicara soal hikmah di balik ujian yang Allah bagi ni terlalu banyak aku kira. Tetapi kebanyakannya adalah betapa manisnya kasih sayang orang sekeliling terhadap mama,terhadap kami. Aku tahu untuk semua  kita, menerima berita musibah menimpa orang yang kita sayang adalah perkara terakhir yang kita mahu terjadi. Atau secara tepatnya, yang kita tidak mahu terjadi langsung. Tetapi kadang2 kuasa 'kun fayakun' Allah itu lebih besar, maka tidak ada apa yang dapat kita lakukan melainkan serahkan kembali semua kepadaNya serta sentiasa kuat dan berfikiran positif.


Dan alhamdulillaah, orang2 yang sentiasa mengalirkan kasih sayang dan mengirimkan doa ini adalah salah satu sumber kekuatan, sumber untuk terus sabar, terus positif.


Besar maknanya menerima kunjung ziarah dari teman2 mama, anak2 murid mama, kawan2 belajar mama. Sepertinya aku dapat melihat fasa demi fasa hidup mama sejak belajar hingga sekarang melalui mereka2 ini. Berkenalan dengan mereka, bersembang panjang dengan mereka, bersilaturrahim dengan mereka adalah sesuatu yang aku kira rezeki yang hebat Allah turunkan pada aku. Apalagi fasa hidup mama di semesti adalah sesuatu yang bersifat mutual dengan fasa hidup remaja aku. Teman2 mama adalah cikgu2 aku. Anak2 murid mama adalah kawan, senior atau junior aku. Mereka sudah seperti satu keluarga besar.  Yang panggil mama mak, umi, ibu, mama. Yang sanggup datang dari jauh nak jenguk mama. Yang sebaik sahaja touchdown di Malaysia terus datang ziarah mama. Yang menangis tengok mama. Yang tahan airmata tengok mama. Ahh, kalian buat aku menyesal tak memilih guru sebagai profesion utama awal2 dulu. Sikit. hehe =).


Maka yang aku terima adalah yang manis2 sahaja. Aku sampai merasakan tidak ada ruang untuk aku mengeluh atau persoalkan Tuhan mengapa ujian ini yang dikirim. Dan setiap jawapan 'aku OK' untuk setiap soalan 'Ana OK?' dari kamu adalah benar2 menyatakan aku OK. Malah mungkin lebih dari OK.


*senyum*


Hebat kan kasih sayang Allah?
Allah is great. He's the greatest.


Untuk setiap doa dan kasih sayang, semoga Allah melimpahkan kebaikan yang sebanyak2nya kepada kalian. 


2 comments:

adnil linda said...

alhamdulillah...igt nk g ziarah jugak...mak ana ad kt mane skang??

thedofi said...

alhamdulillah.. seronok pulak baca post nie...=)
Allah is great,He knows the best..

Kisah aku

kawan satu payung=)

Siapa kena timpa hujan?=)