Thursday, January 14, 2010

Dan yang paling setia



Bismillaah...


Kalau ada satu nama yang bertanggungjawab atas rasa cinta aku kepada ibu tunggal maka aku tanpa ragu akan meletakkan nama mama.

Mama tentu2nya bukan ibu tunggal,tetapi melihatkan mama yang begitu cekap,bertungkus lumus menguruskan kami2 sekalian pada waktu ketiadaan baba 2 minggu di laut aku sikit2 boleh bayangkan jerih perih mama2 tunggal waktu ketiadaan ‘baba’ err…untuk selamanya.Lagi2 bila tiba waktu2 kecemasan yang kebetulan baba tak ada, macam waktu abg din eksiden,adam masuk hospital serta waktu mirul,aufa dan adam terlantar bertiga sekaligus selepas bersunat (hehe) atau jugak waktu arep demam meracau2,semput dan sebagainya.

Aku?

Owh,aku tak pernah susahkan mama tak kena pada masa.hehe.

Yelah tu =,=

Waktu mama telefon mengingatkan aku yang adam sudah ada luggage sendiri,mama meluah rasa tak seronoknya nak menghadap rasa sunyi yang bakal datang.Kami bertujuh tak ada.Baba pun dua minggu kerja,tak ada.Balik sekolah,hilang sudah ‘kawan gaduh’.Sunyi.

Dan aku mula fikir bahawa manusia paling setia itu mama.Mungkin sebab mama tak ke mana2 dan ke mana jauh kami pergi,bila kami pulang mama akan sentiasa ada.Menanti.Sejak meninggalkan ‘teen’ untuk nama usia, aku mula ‘melihat’ mama dengan betul dan mula terbayang rupa2 aku di masa depan lalu develop rasa tak mampu.Tak mampu buat yang terbaik,sangat2 baik seperti mama.


Ada orang risau bila fikir mahu melahirkan anak bukan kerana risau sakitnya bila tiba masa bersalin tapi kerana takut dia tak mampu jadi ibu yang baik.Maka faham kerisauan aku?


Berjalan laju seperti mama sendiri aku tak mampu.Memandu dengan cekap seperti mama sendiri aku belum mampu.Masak dengan sedap?Lagilaa.Bak kata iman,aku penyebab adam kurus.Cis,sangat tak berasas!huh =p.Cekapnya mama menguruskan segala urusan waktu ketiadaan baba pernah mendapat pujian atau kekaguman yang bersungguh dari orang luar (yang ni mama pun taktau).Mama sangat2 reliable.Itu kenyataan yang tak patut ada siapa2 nafikan.


Bermula dari itu (atau mungkin lama sebelum itu lagi) aku mula appreciate ibu tunggal.Apa lagi yang berjaya menyumbang kepada masyarakat dengan ‘melahirkan’ anak2 yang berkualiti.Tabik spring satu kali!


Dan baba sendiri selalu memuji mama atas setiap pendapat yang bernas.


Isteri cerdik yang solehah?Yeah,that’s it!




Nanti kamu kata,apa ni ana angkat2 mak sendiri.


Maka pergilah kamu ‘angkat’ mak masing2.Lagi2 yang lelaki.Kuliah ustaz israq kelmarin mengingatkan lelaki2 yang hadir bahawa selamanya mereka berbakti kepada emak masing2.Tidak seperti anak perempuan yang bila bersuami maka ketaatan itu beralih pada suami,lelaki tetap pada ibu ayah sendiri.Apa lagi ibu.Dan kalau hal2 menguruskan ibu ayah,tak ada kompromi sebenarnya.Mandatori jatuh kepada anak2 lelaki.Kalau dah terbeban terus pada anak perempuan sedang saudara lelakinya ada, itu dah boleh jadi dosa besar.


Makanya anak lelaki mungkin boleh mula dengan menelefon lebih kerap ibu masing2 berbanding anak perempuan.Sekecil2 perkara yang mampu dibuat waktu sekarang untuk melatih diri sentiasa berasa bertanggungjawab di masa depan mungkin.


Untuk enam saudara lelaki aku, we’ll see how.Harapnya Allah kurniakan aku suara yang lantang kalau2 ada siapa2 yang terlupa atau buat2 lupa tanggungjawab masing2 tanpa lepas pandang suami sendiri.



‘Abang,kita dah lama tak jenguk mak kat kampung.Kita amik cuti seminggu duduk rumah mak nak?’



Aku agak2 suami aku akan panjatkan syukurnya tinggi2 dalam sujud kerana beristerikan aku.hahaha.Ok2 mau bayangkan,angankan memang mudah.Tunggu saja pelaksanaannya nanti.Pastinya payah.ehe.


Jujurnya,aku rasa aku tak pernah jadi anak yang baik untuk mama.Kadang2 aku bayangkan kalau aku masa depan mendapat anak perempuan serupa aku yang sekarang sepertinya aku mendapat ujian paling besar dalam hidup.


Entahlah.


Tapi bagi setiap ujian untuk mama baba yang didatangkan dari aku sebagai asbab aku doa supaya ia jadi suatu ‘kifarah dosa’ untuk mama baba selagi mana mereka redha dan berlapang dada.InsyaAllah.


Ada satu pesanan yang aku tak pernah lupa dari seorang guru praktikal PJK di semesti suatu masa dulu.Macam katanya,don’t take your mother’s words for granted hanya kerana dia sentiasa ada sebab once dia tak ada,kita cuma boleh bayangkan rupa dia dan situasi kita bersama dia waktu tu tanpa mengingat sepatah perkataan pun yang keluar dari mulut dia.Macamnya,bila kita bayangkan balik waktu2 bersama dia kita seperti menonton satu filem bisu dan waktu tu kita macam nak buat apa saja untuk patah balik masa untuk dengar kembali suara dia.


Pengalaman dia mungkin.Peringatan untuk kami semua waktu tu.Dan aku ingat air mata aku laju turun kerana membayangkan kata2 cikgu tu.



Apa pun aku takkan lupa satu kata2 ini dari mama.



“Ana anak mama yang manis…”

hehe =p

8 comments:

LiQiJun said...

seuk hati baca post ni..hehe
love mama as much as u can while she is still here....
jgn jd cam org....when d ppl u loved is gone 4eva, baru nak appreciate...

~izzati amri~ said...

salam...

bergetar jiwa membaca entry ini..

really appreciate this kind of sharing =)

anamunawwarah said...

lee~

eyt,yg tak ada jgn disesalkan ketiadaannya.eceyh.takpe lee.u still have mummy.balik la selalu,calling2 selalu.rajin2 tolong pergi pasar semua.hehe tapi personally,org rasa tak kira banyak mana pun yg kita buat semampu kita, kita tetap akan rasa belum cukup untuk org2 yg kita sayang.ke memang kita tak pernah buat semampunya?hmm musykil ni.

izzati amri~

wsalam...take that as a compliment.thanks!

p/s:selalu teruja dgn pengunjung baru.hehe

cik nadeeya said...

bestnye entry nie.
k.ana! sy nk link entry nie ye..boleh?

anamunawwarah said...

cik nadeeya~

kalau rasa ada manfaat,silalah...=)

Nor Amalina Binti Mohamed Johari said...

Salam.
Kak Ana, saya pun ye. Mahu ini entri punya link :)

日月神教-任我行 said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Amira Najiha (Amy Anne) said...

salam, k.ana

apa yg k.ana ckp tu adalah betul...kita akan teringat-ingat nasihatnya, celotehnya dan bebelannya yg bila dia memarahi kita pabila dia sudah tiada di depan mata kita...be strong k.ana.

Kisah aku

kawan satu payung=)

Siapa kena timpa hujan?=)