Saturday, December 27, 2008

Pensel dan pemadam


Bismillaah..

'Ana,nak tengok magik tak?'
Aku diam sambil mata menurut gerak-geri dia.Dia mengambil sebatang pensel lalu menconteng-conteng sesuatu di atas kertas.Selepas itu,satu objek berwarna putih ditenyeh2 atas contengan tersebut dan..
'Ha tengok!Hilang kan?'
'Waaa..magiknya!'

Itu aku suatu masa dulu.Saat2 mula diperkenalkan dengan pemadam.Jakun betul.Waktu tu aku belum masuk sekolah lagi.Apa yang membuat aku teringat2 waktu tersebut adalah kerana quote ini 'people always make mistakes,that's why pencil comes with eraser'.Makes sense isn't it?
Manusia memang selalu buat silap.Tapi realitinya tak semua kesilapan boleh mengaplikasi hubungan pensel dan pemadam.Kesilapan manusia kadang tak semudah itu dilenyapkan.Cuba lihat dengan teliti pensel dan pemadam itu sendiri.Kalau pun pemadam dengan mudah dapat melenyapkan kesilapan pensel tapi bekas contengan itu masih ada.Bekas yang menunjukkan si pensel pernah buat silap di situ.Apa pun kesannya pasti ada sehinggakan kadang2 kita dapat membaca kesilapan yang telah dibuat pensel melalui bekasnya walaupun tulisan pensel itu telah dipadamkan sepenuhnya.Boleh bayangkan?Kalaupun kita cuba untuk tidak meninggalkan sebarang bekas dengan menenyeh2 kuat pemadam tersebut,silap perkiraan kertas pulak yang menjadi mangsa.Boleh terkoyak.Apa yang aku cuba sampaikan di sini kesilapan tu selalunya tidak memberikan natijah yang baik.Setiap kesilapan yang kita lakukan pasti ada kesannya yang kadang2 turut dirasa oleh orang lain.Cukuplah kes Bukit Antarabangsa menjadi bukti dan pengajaran buat semua.Ok?

Aku sendiri untuk 20 tahun masa yang Allah izinkan aku hidup di muka bumi ni ada kesilapan yang aku harap aku tak pernah buat.Yang kesannya entah untuk berapa lama baru akan hilang sepenuhnya atau mungkin tak akan hilang langsung.Menyesal?Tipu kalau aku kata aku tak ada perasaan tersebut.Tapi jauh di sudut hati aku yakin aku perlukan kesilapan itu.Sebab itu guru terbaik aku.Manusia yang bijak itu kan yang selalu belajar dari kesilapannya dan manusia yang bodoh itu ialah manusia yang tak mahu belajar dari kesilapan orang lain.Kita yang mana ye?

Bersyukurlah kita ini bukan pensel yang silapnya selalu dapat dilihat melalui bekasnya,tapi kita ini manusia yang Allah selalu tutupkan aibnya..sayangnya Allah pada kita kan?



p/s: aku nak tulis baaaanyak lagi.lama tak menulis banyak yang aku nak share dengan kamu semua.tapi...nantilah.queue internet rumah aku ni panjang sangat.hehe.entri di bawah ni ialah cubaan aku untuk mencarut dalam blog tapi tak boleh.tak diizinkan tuhan.haha..tak adalah..tu entri trial aku untuk sesuatu yang aku baru belajar tapi tak jadi.malas nak padam.biarlah jadi kenangan.=)

3 comments:

Anonymous said...

em.kesilapan x dpt diubah...
but can get away from it...
ur blog quite funny..u really express ur self..haha

anamunawwarah said...

salam..
'ur blog quite funny..u really express ur self'
err can i take that as a compliment?huhu

zint said...

MeNarik kisah ni. 1st time aku denGar motiVasi camni

Kisah aku

kawan satu payung=)

Siapa kena timpa hujan?=)